Gambar 1 Bapak Rida Mulyana (tengah) bersama dengan narasumber The High-Level Discussion Session.

“Energi termurah dan terbersih adalah energi yang tidak kita gunakan”, kutipan ini masuk akal ketika orang mencoba mencari solusi alternatif untuk masalah energi. Meskipun masalah energi akan berbeda-beda di setiap negara, tetapi umumnya ada tiga masalah energi utama: kelangkaan energi; harga energi; dan masalah lingkungan. Orang-orang seringkali hanya terfokus pada sisi ketersediaan energi, bagaimana menyediakan energi yang cukup untuk memenuhi permintaan energi dengan harga yang tidak hanya terjangkau tetapi juga ramah lingkungan. Namun, sebenarnya ada cara lain untuk membantu mengatasi masalah energi dengan mengurangi kebutuhan energi melalui efisiensi dan konservasi energi. IECES (Indonesia Energy Conservation and Efficiency Society) atau MASKEEI (Masyarakat Konservasi dan Efisiensi Energi Indonesia) sebagai organisasi yang berfokus pada efisiensi dan konservasi energi mencoba mempromosikan hal ini ke seluruh Indonesia dengan menyelenggarakan IEECCE (Indonesia Energy Efficiency and Conservation Conference & Exhibition). IEECCE ke-2 “Transformasi Energi Global yang Mengubah Industri, Bangunan, Mobilitas Menuju Keberlanjutan” diadakan pada tanggal 18–9 September 2018 di Balai Kartini, Jakarta. Beberapa perusahaan dan institusi mengikuti acara tersebut dan membuka stan di pameran tersebut, seperti Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Badan Energi Swedia, Microsoft, MASKEEI, ATW Solar, dan Smart Powerpax Indonesia. Sedangkan untuk konferensi, banyak pakar yang berpartisipasi dalam acara dua hari yang terbagi dalam satu “Diskusi Kelompok Tingkat Tinggi”, tiga “Sesi Teknis”, dan delapan “Sesi Paripurna”.

Di hari pertama, acara dibuka oleh Rida Mulyana selaku Direktur Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi, ESDM. Ia menyatakan pentingnya mengembangkan efisiensi dan konservasi energi karena keterbatasan energi fosil, khususnya di Indonesia. Cadangan energi fosil Indonesia terus menurun dengan laju yang konstan seperti minyak yang diperkirakan akan habis pada tahun 2028, sedangkan batu bara dan gas akan habis masing-masing pada tahun 2036 dan 2067. Ia juga mengapresiasi acara ini dan berharap Indonesia bisa belajar dari negara lain tentang bagaimana mengelola efisiensi energi dan mengadopsi teknologi konservasi energi. Ketua MASKEEI, Mr. Jon Respati membahas terganggunya sektor industri akibat kemajuan teknologi yang begitu pesat di dunia. Kota pintar, mobil listrik dan kecerdasan buatan mulai bersaing di pasar global dan Indonesia harus bersiap dengan perubahan tersebut. Usai sesi pembukaan, acara dilanjutkan dengan sesi pleno mengenai “Tentang kebijakan, perkiraan dampak, dan tren masa depan”. Sidang Paripurna ini mengulas secara umum dan membahas kebijakan dukungan EEC terbaru yang dikeluarkan atau sedang direncanakan untuk diterbitkan, khususnya di Sektor Industri, Mobilitas, dan Bangunan; banyak pelajaran yang dipetik dari implementasi kebijakan-kebijakan tersebut, juga melihat masa depan dari kemungkinan upaya keras yang dilakukan oleh negara berkembang secara global. Berikutnya adalah Diskusi Kelompok Tingkat Tinggi tentang “Menanggapi Tantangan” di EEC. Usai istirahat makan siang, dilakukan Sidang Paripurna tentang “Industri di Era Inovasi Disruptif”. Sesi ini melihat konsep, perkembangan, dan praktik digitalisasi ekonomi secara dekat di sektor industri, mobilitas dan bangunan. Kemudian dilanjutkan dengan Sidang Paripurna lainnya tentang “E-mobilitas” yang berfokus pada perkembangan transformasi Industri Otomotif saat ini dan tantangan dalam mengelola proses disruptif. Hari pertama ditutup oleh Sesi Teknis tentang “Industri”.

Di hari kedua, tiga sesi pertama adalah Sidang Paripurna. Sesi Panel pertama adalah tentang “Mengembangkan kota yang cerdas dan berkelanjutan”. Konsep Kota Cerdas dan Hijau telah mendapatkan popularitas dan dukungan dari masyarakat khususnya di negara maju. Sesi pertama di hari ke-2 ini berfokus pada pengalaman nyata Pemerintah Kota dalam membangun kota cerdas dan berkelanjutan serta membahas tantangan khusus yang telah dihadapi dan diatasi dalam mengubah konsep menjadi kenyataan, dan menunjukkan bukti positif bahwa konsep tersebut berhasil membantu mengurangi kebutuhan energi. Sesi Panel kedua adalah “Tantangan keuangan” dan membahas tentang bagaimana membuat sektor keuangan lebih tertarik dan melihat manfaat dari upaya efisiensi energi, tidak hanya dalam membantu mengurangi dampak perubahan iklim tetapi juga membantu perekonomian berjalan lebih efisien . Sesi Panel berikutnya membahas tentang “Tantangan teknologi yang mengganggu”. Bisnis yang menggunakan platform internet atau semakin mengandalkan internet rentan terhadap gangguan yang terjadi di sektor energi. Sesi ini melihat lebih dekat tantangan dan peluang bagi industri tertentu dalam menerapkan efisiensi energi dan konservasi untuk keberlanjutannya. Setelah tiga sesi panel, acara dilanjutkan dengan dua Sesi Teknis tentang “Mobilitas” dan “Industri dan Bangunan” Sesi terakhir adalah Sidang Paripurna lainnya yang mengangkat topik “Solusi Terbaik.” Sesi Akhir ini mengulas hasil keseluruhan dari agenda dua hari tersebut dan sekaligus menjadi sesi penutup.

BERIKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here